Monday, 29 January 2018

MUTASI



MUTASI
Mutasi pertama kali dikenalkan oleh Hugo de Vries. Para ahli yang meneliti masalah mutasi antara lain Seth Wright, T. Morgan, dan Herman Joseph Muller.

Mutasi didefinisikan sebagai perubahan materi genetik (DNA) yang dapat diwariskan secara genetis pada keturunannya. Perubahan materi genetik yang menentukan karakter  itulah menyebabkan perubahan pada mahkluk hidup 

Makhluk hidup yang berubah karena disebabkan mutasi disebut mutan. Zat penyebab mutasi itu disebut Mutagen.
Macam-macam Mutasi
I.         Mutasi berdasarkan tipe sel yang mengalami mutasi
a.       Mutasi germinal : tipe mutasi yang terjadi pada sel kelamin (gamet). Mutasi ini dapat diwariskan kepada keturunannya atau bersifat keturunan (heritable).
b.      Mutasi somatis : tipe mutasi yang terjadi pada sel-sel soma atau sel tubuh. Berbeda dengan mutasi germinal, mutasi somatis tidak bersifat keturunan.

II.      Mutasi berdasarkan faktor kejadiannya
a.       Mutasi Alami : tipe mutasi yang terjadi secara alami, tanpa dapat diidentifikasi penyebabnya.
b.      Mutasi buatan (mutasi induksi) : tipe mutasi yang kejadiannya disebabkan campur tangan manusia.

III.   Mutasi berdasarkan tingkatannya
a.      Mutasi gen (mutasi titik) : mutasi yang terjadi bila ada penambahan, pengurangan, atau pengaturan kembali basa-basa dalam gen
b.      Mutasi kromosom (aberasi kromosom) : mutasi yang terjadi karena adanya perubahan kombinasi susunan kromosom setelah meiosis.
1.    Perubahan susunan kromosom
a.     Delesi atau difesiensi : tipe mutasi kromosom yang terjadi karena hilangnya sebagian lengan kromosom.
Contoh :

b.    DuplikasiInversiTranslokasiIsokromosomKatenasi
Jumlah kromosom
a.       Aneuploidi (perubahan set), yaitu perubahan pada jumlah N-nya.
b.      Aneusomi (perubahan penggandaan), aneusomi dapat terjadi karena :
·      Anafase lag, yaitu tidak melekatnya kromatid pada serat gelendong pada saat anafase meiosis I;
·      Nondisjungsi, yaitu kromosomnhomolog gagal berpisah pada saat antara anafase meiosis.
Contoh :      nulisomik         : 2n-2
                    Monosomik     : 2n-1
                    Trisomik          : 2n + 1
                    Tetrasomik      : 2n + 2
Contoh Aneusomi pada manusia :
1)      Sindrom Turner (22AA + XO) = 2n-1 = 45
Fenotip berkelamin wanita tetapi ovariumnya tidak tumbuh.
2)      Sindrom Klinefelter (22AA + XXY = 2n +1 = 47
Fenotipnya berkelamin pria tetapi testis tidak tumbuh.
3)      Sindrom Down (45A + XX atau 45A + XY atau 2n+1 = 47)
Sindrom ini disebut mongolisme.
Ciri-ciri penderita :
a.       IQ rendah antar 25-75
b.      Tubuh pendek, lengan dan kaki kadang-kadang bengkok
c.       Kelopak mata ada lipatan epikantus
d.      Mengalami kelainan jantung dan tidak tahan terhadap penyakit
e.       Wanita dan pria dapat menderita penyakit ini
f.       Wajah bulat dan mulut selalu terbuka, ujung lidah besar, dan jarak antara kedua mata lebar.

Delesi
  • Delesi atau defisiensi adalah peristiwa hilangnya sebagian kromosom karena patah.
  • Delesi dapat menyebabkan sindrom tri-du cat.
Delesi dapat dibedakan menjadi beberapa macam antara lain sebagai berikut.
  1. Delesi terminal, yaitu delesi yang kehilangan ujung segmen kromosom.
  2. Delesi intertitial/interkalar, yaitu delesi yang kehilangan bagian tengah kromosom.
  3. Delesi cincin, yaitu delesi yang kehilangan segmen kromosom sehingga berbentuklingkaran seperti cincin.
  4. Delesi loop, yaitu delesi cincin yang membentuk lengkungan pada kromosom lainnya. Hal ini terjadi pada waktu meiosis, sehingga memungkinkan adanya kromosom lain (homolognya) yang tetap normal.
Duplikasi
  • Duplikasi adalah mutasi karena kelebihan segmen kromosom.
  • Peristiwa ini ditunjukkan oleh adanya penambahan patahan kromosom pada kromosom normal, sehingga suatu bagian kromosom berlipat ganda.
Penyimpangan Susunan Gen dalam Kromoson
Inversi
  • Inversi ialah mutasi yang mengalami perubahan letak gen-gen, karena selama meiosis kromosom terpilin dan terjadi kiasma.
  • Inversi dapat diartikan sebagai peristiwa patahnya kromosom di dua tempat dan melekat kembali pada tempatnya semula dengan posisi yang membalik.
Inversi dapat dikelompokkan menjadi beberapa macam, antara lain sebagai berikut.
  1. Inversi parasentris, terjadi karena kromosom patah di dua tempat dalam satu lengan.
  2. Inversi perisentris, terjadi karena kromosom patah pada kedua lengan.
Translokasi
  • Translokasi adalah Peristiwa pindahnya potongan satu kromosom ke potongan kromosom lain yang bukan homolognya.
Translokasi dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis, yakni sebagai berikut.
  1. Translokasi tunggal : Jika kromosom yang patah pada satu tempat, kemudian bagian yang patah tersebut bersambungan dengan kromosom lain yang bukan homolognya.
  2. Translokasi perpindahan : Terjadi jika kromosom patah di dua tempat dan patahannya bersambungan dengan kromosom lain yang bukan homolognya.
  3. Translokasi resiprok : Terjadi jika dua buah kromosom yang bukan homolognya patah pada tempat tertentu, kemudian patahan tersebut saling tertukar.
Translokasi resiprok dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu sebagai berikut.
  1. Translokasi resiprok homozigot : Translokasi homozigot ialah translokasi yang mengalami pertukaran segmen dua kromosom homolog dengan segmen dua kromosom non homolog.
  2. Translokasi resiprok heterozigot : Translokasi heterozigot ialah translokasi yang hanya mengalami pertukaran satu segmen kromosom ke satu segmen kromosom nonhomolognya.
  3. Translokasi Robertson : Translokasi Robertson ialah translokasi yang terjadi karena penggabungan dua kromosom akrosentrik menjadi satu kromosom metasentrik. Peristiwa semacam ini dapat disebut juga fusion (penggabungan).
Isokromosom
  • lsokromosom ialah mutasi kromosom yang terjadi pada waktu menduplikasikan diri,
  • Pembelahan sentromernya mengalami perubahan arah pembelahan sehingga terbentuklah dua kromosom yang masing – masing berlengan identik (sama).
  • Apabila dilihat dari pembelahan sentromernya maka isokromosom disebut juga fision
  • Jadi peristiwanya berlawanan dengan translokasi Robertson (fusion) yang mengalami penggabungan.
Katenasi
  • Katenasi ialah mutasi kromosom yang terjadi pada dua kromosom nonhomolog yang pada waktu membelah menjadi empat kromosom, saling bertemu dan melekat ujung-ujungnya sehingga membentuk lingkaran.
MUTAGEN RADIASI

  • Radiasi merupakan salah satu penyebab mutasi gen.
  • Jika reaktor nuklir itu tidak mengalami kebocoran,maka kemungkinan besar kita dalam keadaan aman,tetapi para ilmuan yang berada di reaktor tersebut selalu menggunakan pakaian pelindung,agar terlindung dari radiasi tersebut,karena radiasi dapat menyebar melalui udara dalam jarak tertentu,sampai saat ini belum diketahui cara menyembuhkan korban mutasi gen
  • Mutasi dan rekombinasi gen-gen dalam keturunan baru menghasilkan Variasi genetik.
  • Sintesis evolusioner modern mendefinisikan evolusi sebagai perubahan dari waktu ke waktu pada variasi genetika.
  • Frekuensi alel tertentu akan berfluktuasi, menjadi lebih umum atau kurang umum relatif terhadap bentuk lain gen itu.
  • Gaya dorong evolusioner bekerja dengan mendorong perubahan pada frekuensi alel ini ke satu arah atau lainnya.
  • Variasi menghilang ketika sebuah alel mencapai titik fiksasi, yakni ketika ia menghilang dari suatu populasi ataupun ia telah menggantikan keseluruhan alel leluhur.
  • Mutasi somatik biasanya ditemukan pada manusia yang telah dewasa, dan tidak menurun. kanker merupakan penyakit yang tidak menurun pada keturunannya, jadi dalam mutasi somatik cenderung timbul penyakit kanker
Penyimpangan Jumlah Kromosom
  • Setiap organisme memiliki genom (seperangkat kromosom) dengan jumlah tertentu. Misalnya manusia memiliki 1 genom sebanyak 46 buah kromosom.
  • Variasi jumlah kromosom akibat terjadinya mutasi disebut ploid. diduga terjadi akibat
Adapun peristiwa yang menyebabkan perubahan jumlah kromosom disebut aneuploid.

ANEUPLOIDI meliputi
  1. Euploid (eu = benar; ploid = unit), yaitu perubahan jumlah kromosom akibat terjadinya duplikasi atau karena kehilangan sebagian kromosom dari genom.
Euploid dikelompokkan menjadi beberapa jenis, yaitu:
  1. monoploidi
  2. diploidi
  3. polyploidi
Monoploidi
  • Monoploid (n), yaitu jumlah kromosom yang terdiri atas satu genom atau satu perangkat kromosom (n kromosom) dalam sel somatisnya.
  • Adapun pada sel gamet dikenal istilah haploid.
  • Namun hal ini bukanlah termasuk penyimpangan sebagaimana monoploid.
  • Sel kelamin (gamet), yaitu sel telur (ovum) dan spermatozoon, masing-masing memiliki satu perangkat kromosom atau satu genom (n kromosom).
Diploid
  • Diploid, yaitu jumlah kromosom yang terdiri atas 2 perangkat kromosom atau 2 genom pada sel somatisnya (2n kromosom).
Polyploid

Polyploid masih dikelompokkan menjadi dua, yakni
  1. autopoliploid (duplikasi dari genom yang sama)
  2. allopoliploid (susunan genetik akibat hibridisasi dari genom spesies berbeda).
Autopoliploid
  • Autopoliploid terjadi pada krornosom homolog, misalnya semangka tak berbiji.
  • Adapun allopoIiploid terjadi pada kromosom nonhomolog, misalnya Pamato rhaphanobrassica (akar seperti kol, daun mirip lobak).
Polyploid ada beberapa macam, misalnya:
  1. triploid (3n kromosom)
  2. tetraploid (4n kromosom)
  3. heksaploid (6n kromosom).
Poliploid yang terjadi pada tumbuhan misalnya pada apel dan tebu.
Poliploid pada hewan misalnya pada Daphnia, Rana esculenta, dan Ascaris.

ANEUPLOIDI
  • Aneuploid (an = tidak; eu = benar; ploid = unit), yaitu perubahan jumlah kromosom akibat penambahan atau pengurangan sebagian kromosom dari genom.
  • Mutasi kromosom ini tidak melibatkan seluruh genom yang berubah, Melainkan hanya terjadi pada salah satu kromosom dari genom.
  • Aneuploid disebut juga dengan istilah aneusomi.
Aneusomi dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis, yaitu sebagai berikut.
  1. Monosomi,
  2. Nulisomi
  3. Trisomi,
Monosomi
  • Monosomi, yaitu mutasi yang terjadi karena kehilangan satu kromosom.
  • Rumus genom: 2n – 1.
Nulisomi
  • Nulisomi , yaitu mutasi yang terjadi karena kehilangan sepasang kromosom homolog).
  • Rumus genom: 2n – 2.
Trisomi
  • Trisomi, yaitu mutasi yang terjadi karena memiliki satu tambahan kromosom.
  • Rumus genom: 2n + 1.
Aneuploid mengakibatkan beberapa gangguan, antara lain sebagai berikut.
  1. Sindroma Down (45 A + XY)
  2. Sindroma Turner (44 A + X)
  3. Sindroma Klinefelter (44 A + XXY)
  4. Wanita super (44 A + XXX)
  5. Sindroma XYY (44 A + XYY)
Mutasi Pada Manusia
  • Manusia dapat mengalami mutasi karena terjadi mutasi pada kromosomnya.
  • Ada beberapa mutasi pada manusia yang diakibatkan bukan dari mutasi buatan.
  • Oleh karena itu, manusia hanya dapat berharap dan sedikit usaha agar dapat menghindarkan diri dari unsur-unsur mutagen.
Berikut ini beberapa contoh mutasi pada manusia.
Sindrom Turner
  • Sindrom Turner ditemukan oleh H.H. Turner tahun 1938.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Turner antara lain sebagai berikut.
  1. kariotipe : 45 , XO (44 autosom + 1 kromosom X) diderita oleh wanita
  2. tinggi badan cenderung pendek
  3. alat kelamin terlambat perkembangannya (infantil)
  4. sisi leher tumbuh tambahan daging
  5. bentuk kaki X
  6. kedua puting susu berjarak melebar
  7. keterbelakangan mental
  8. Karyotypenya : 44 A XO
Sindrom Klinefelter
  • Sindrom Klinefelter ditemukan oleh Klinefelter tahun 1942.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Klinefelter antara lain sebagai berikut.
  1. kariotipe: 47, XXY (kelebihan kromosom seks X) diderita oleh pria
  2. bulu badan tidak tumbuh
  3. testis mengecil, mandul (steril)
  4. buah dada membesar
  5. tinggi badan berlebih
  6. jika jumlah kromosom X lebih dari dua, mengalami keterbelakangan mental.
  7. Karyotypenya : 44 A XXY
Sindrom Down
  • Sindrom Down ditemukan oleh Longdon Down tahun 1866.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Down antara lain sebagai berikut.
  1. kariotipe 47, XX atau 47, XY
  2. mongolism, bertelapak tebal seperti telapak kera
  3. mata sipit miring ke samping
  4. bibir tebal, lidah menjulur, liur selalu menetes
  5. gigi kecil-kecil dan jarang
  6. I. Q. rendah (± 40 ).
Sindrom Edwards
  • Nama lain untuk sindroma ini adalah sindrom trisomi 18. Nama sindrom Edwards diambil dari nama seorang ahli genetika Inggris, John Hilton Edwards.
  • Sindrom ini mengenai 1 dari 8000 bayi baru lahir.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Edwards antara lain sebagai berikut.
  1. Tambahan kromosom pada pasangan kromosom 18 (trisomi 18).
  2. Berat badan lahir rendah
  3. Gagal tumbuh kembang
  4. Pertumbuhan rambut yang berlebihan (hipertrikosis)
  5. Kelainan jantung, pembuluh darah dan ginjal
  6. Kelainan tulang tengkorak dan wajah
  7. Kepala yang abnormal kecil (mikrosefali)
  8. Rahang yang abnormal kecil (mikrognatia)
  9. Leher lebar (webbed neck)
  10. Telinga letak rendah
  11. Bersifat letal. Hanya ± 5% dari anak-anak ini yang bisa melewati ulang tahunnya yang pertama.
  12. Biasanya penderita meninggal sebelum berusia 6 bulan.
Sindrom Cri-du cat
  • Sindrom Cri-du-chat (menangis kucing) juga dikenal sebagai sindrom 5p-(5p minus), adalah kondisi kromosom yang hilang pada kromosom nomor 5.
  • Bayi dengan kondisi ini memiliki tangisan melengking yang terdengar seperti suara kucing.
  • Sindrom Cri-du-chat dapat terjadi pada 1 di antara 20.000 sampai 50.000 bayi yang baru lahir. Kondisi ini ditemukan pada orang-orang dari berbagai latar belakang etnis.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Cri-du cat antara lain sebagai berikut.
  1. Kelainan ini ditandai dengan cacat intelektual dan perkembangan yang tertunda
  2. Ukuran kepala kecil (mikrosefali)
  3. Berat lahir rendah, dan otot lemah (hypotonia) pada bayi
  4. Memiliki fitur wajah khas
  5. Telinga rendah
  6. Rahang kecil dan wajah bulat
  7. Beberapa anak dengan cri-du cat syndrome dilahirkan dengan cacat jantung.
Sindrom XYY atau Sindrom Jacob
  • Sindrom Jacob ditemukan oleh P.A. Jacobs tahun 1965.
  • Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom Jacob antara lain sebagai berikut.
  • Pada sindroma XYY, seorang bayi laki-laki terlahir dengan kelebihan kromosom Y.
  • Oleh karena itu, sindrom ini terjadi pada manusia yang berjenis kelamin laki-laki.
  • Laki-laki biasanya hanya memiliki 1 kromosom X dan 1 kromosom Y, digambarkan sebagai 46, XY. Pria dengan sindroma XYY memiliki 2 kromosom Y dan digambarkan kariotipenya sebagai 47, XYY.
  • Kelainan ini ditemukan pada 1 diantara 1.000 pria.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom XYY antara lain sebagai berikut.
  1. Pada saat lahir, bayi biasanya tampak normal, lahir dengan berat dan panjang badan yang normal, tanpa kelainan fisik dan organ seksualnya normal.
  2. Pada awal masa kanak-kanak, penderita memiliki kecepatan pertumbuhan yang pesat, rata-rata mereka memiliki tinggi badan 7 cm diatas normal.
  3. Postur tubuhnya normal, tetapi berat badannya relatif lebih rendah jika dibandingkan terhadap tinggi badannya.
  4. Pada masa kanak-kanak, mereka lebih aktif dan cenderung mengalami penundaan kematangan mental, meskipun fisiknya berkembang secara normal dan tingkat kecerdasannya berada dalam kisaran normal.
  5. Aktivitas yang tinggi dan gangguan belajar akan menimbulkan masalah di sekolah sehingga perlu diberikan pendidikan ekstra.
  6. Perkembangan seksual fisiknya normal, dimana organ seksual dan ciri seksual sekundernya berkembang secara normal. Pubertas terjadi pada waktunya.
  7. Pria XYY tidak mandul, mereka memilki testis yang berukuran normal serta memiliki potensi dan gairah seksual yang normal.
  8. Berperawakan tinggi
  9. Bersifat antisosial, agresif
  10. Suka melawan hukum
Sindrom XXX (tripel X)/Wanita Super
  • Sindroma XXX (Sindrom Tripel X, Trisomi X, 47,XXX)
  • Terjadi jika seorang anak perempuan memiliki 3 kromosom X.
  • Pada sindrom XXX, di setiap sel-sel tubuh wanita terdapat 3 kromosom X (digambarkan sebagai 47,XXX).
  • Sekitar 1 diantara 1.000 bayi perempuan yang tampaknya normal, memiliki kelainan ini.
Ciri-ciri manusia yang memiliki Sindrom XXX antara lain sebagai berikut.
  1. Pada saat bayi biasanya tenang dan tidak aktif
  2. Pengidap sindrom ini mengalami perkembangan fungsi motorik, berbicara dan pematangan yang tertunda.
  3. Anak perempuan dengan 3 kromosom X cenderung memiliki tingkat kecerdasan yang lebih rendah dibandingkan dengan saudara laki-laki dan saudara perempuannya yang normal.
  4. Kadang sindrom ini menyebabkan kemandulan, meskipun beberapa penderita bisa melahirkan anak yang memiliki kromosom dan fisik yang normal.
  5. Beberapa penderita mengalami menopause dini.
Macam mutasi ada 2 macam, yaitu:
  1. Mutasi Alami (Mutasi Spontan)
  2. Mutasi Buatan (Mutasi Terinduksi)
Mutasi Alami (Mutasi Spontan)
  • Mutasi alami adalah mutasi yang terjadi di alam secara acak tanpa diketahui sebabnya secara pasti.
Mutasi Buatan (Mutasi Terinduksi)
  • Mutasi Buatan (Mutasi Terinduksi) merupakan mutasi yang berasal dari luar atau kejadian yang disengaja oleh manusia.
Penyebab Mutasi ( Mutagen) adalah;
  1. bahan kimia
  2. bahan fisika
  3. bahan biologi
Mutasi Gen
  • Mutasi gen adalah peristiwa perubahan susunan genetis akibat tautomeri.
  • Tautomeri adalah perubahan struktur DNA akibat perpindahan atom-atom hidrogen dari satu posisi purin ke posisi pirimidin atau sebaliknya sehingga susunan molekul gennya berubah.
  • Mutasi gen dapat terjadi melalui proses replikasi atau sintesis protein.
  • Mutasi gen disebut juga mutasi titik, karena dampak perubahan tidak langsung terlihat pada fenotipnya.
Ada tiga tipe mutasi gen, yakni
  1. mutasi pergantian basa nitrogen ( Substitusi )
  2. mutasi penyisipan basa nitrogen ( Insersi )
  3. mutasi pengurangan basa nitrogen.( Delesi )
Mutasi pergantian basa nitrogen ( substitusi )
  • Peristiwa pergantian pasangan basa nitrogen pada suatu rantai polinukleotida berakibat juga pada perubahan kodon.
  • Peristiwa ini disebut subtitusi.
  • Sickle cell anemia terbentuk akibat adanya proses subtitusi.
Berdasarkan basa nitrogen yang digantikan, mutasi subtitusi dibedakan atas:
  1. Transisi
  2. Transversi
Transisi
  • Transisi terjadi jika basa purin (adenin) diganti dengan basa purin lain (guanin) atau basa pirimidin (timin) diganti dengan basa pirimidin lain (sitosin).
Transversi
  • Transversi terjadi jika basa purin (adenin) diganti dengan basa purin lain (guanin, guanin) diganti dengan basa pirimidin (sitosin, timin) atau sebaliknya.
Insersi ( mutasi penyisipan )
  • Merupakan peristiwa menyisipnya suatu basa nitrogen dalam DNA .
  • Disebut dengan Insersi
  • Contoh penyisipan satu atau lebih pasangan basa nitrogen yang terdapat dalam molekul DNA.
Delesi ( mutasi pengurangan )
  • Adalah proses berkurangnya satu atau lebih pasangan basa nitrogen.
  • Peristiwa hilangnya satu atau beberapa basa nitrogen dalam DNA
  • Contoh pengurangan satu atau lebih pasangan basa nitrogen yang terdapat dalam molekul DNA.
  • Jadi Mutasi gen adalah mutasi yang terjadi dalam lingkup gen
  • Sedangkan mutasi kromosom adalah mutasi yang terjadi dalam lingkup koromosom.
Jadi peristiwa yang terjadi pada mutasi gen membawa ke perubahan urut-urutan DNA meliputi
  • Mutasi pergantian pasangan basa
  • Mutasi transisi
  • Mutasi tranversi
  • Mutasi misens
  • Mutasi netral
  • Mutasi diam
  • Mutasi perubahan rangka
  • Mutasi titik .
  • mutasi gen juga dapat mempengaruhi bentuk kromosom yang telah termutasi. mutasi tersebut dinamakan mutasi balik
  • mutasi gen dapat menyebabkan autis
  • autis terjadi karena banyaknya jumlah gen yang termutasi secara tiba-tiba yang berhubungan dengan proses turunnya gen dari induk ke keturunannya.
  • Perubahan gen dalam kromosom yang menyebabkan perubahan pada sifat individu. 
Mutasi ini tanpa disertai perubahan jumlah dan susunan kromosomnya. 
Berikut ini jenis-jenis mutasi gen :

    1. Mutasi bingkai ( frameshift mutations) mutasi karena terjadinya penambahan sekaligus pengurangan satu atau beberapa pasangan basa secara bersama-sama.
    2. Mutasi ganda tiga (triplet mutations) mutasi karena terjadi penambahan atau pengurangan tiga basa secara bersama-sama.
    3. Mutasi tak bermakna (nonsense mutations) mutasi karena terjadinya perubahan kodon (triplet) dari kode basa N asam amino, tetapi tidak mengakibatkan kesalahan pembentukkan protein. Contohnya adalah UUU (fenilalanin) diganti UUC (fenilalanin)

 
MUTASI KROMOSOM

Mutasi kromosom terdiri dari
  1. Perubahan jumlah atau susunan gen
  2. Perubahan jumlah kromosom
jenis kelainan kromosom yang diketahui saat ini Ada 4 tipe penyebab kelainan kromosom, yaitu :
  1. nondisjunction: ada gangguan dalam pelepasan sepasang kromosom, entah terjadi pada sebagian atau seluruhnya
  2. translokasi: terjadi penukaran 2 kromosom yang berasal dari pasangan berbeda
  3. mosaik: terjadi salah mutasi pada mitosis/pembelahan di tingkat zigot
  4. reduplikasi atau hilangnya sebagian kromosom.
Namun yang terberat bila ada bagian kromosom yang hilang atau ditambahkan yang disebut trisomi, atau karena struktur kromosom yang berubah.
Mutasi berdasarkan kejadian (cara terjadinya)
Mutasi dapat terjadi melalui dua cara, yaitu
  1. Mutasi secara alami
  2. Mutasi secara buatan (ulah manusia).
  • Mutasi secara alami disebut mutasi alami,
  • sedangkan mutasi akibat ulah manusia disebut mutasi buatan.
Mutasi alami (mutasi spontan)
  • Mutasi alami adalah perubahan yang terjadi secara alamiah atau dengan sendirinya.
  • Diduga faktor penyebabnya meliputi panas, radiasi sinar kosmis, batuan radioaktif, sinar ultraviolet matahari, radiasi dan ionisasi internal mikroorganisme serta kesalahan DNA dalam metabolisme.
Mutasi buatan
Mutasi buatan adalah adalah mutasi yang disebabkan oleh usaha manusia, antara lain dengan :
  • pemakaian bahan radioaktif untuk diagnosis, terapi, deteksi suatu penyakit, sterilisasi dan pengawetan makanan.
  • Penggunaan senjata nuklir
  • Penggunaan roket, televisi
  • Pemakaian bahan kimia, fisika, dan biologi
Faktor Penyebab Mutasi
Mutasi disebabkan oleh suatu faktor yang dikenal dengan nama mutagen. Macam-macam mutagen menurut bahannya dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu
  1. mutagen fisika
  2. mutagen kimia
  3. mutagen biologi.
a. Mutagen fisika adalah mutagen yang berupa bahan fisika, antara lain :
  1. sinar kosmis, sinar ultraviolet, unsur radioaktif seperti thorium, uranium, radium dan isotop K.
  2. alat nuklir dapat mlepaskan energi yang besar yang dapat menimbulkan radiasi pengionisasi.
  3. Radiasi sinar X, α, β, dan γ
  4. Neutron
  5. Suhu tinggi
b. Mutagen kimia adalah mutagen yang berupa bahan kimia, antara lain :
  1. pestisida, seperti DDT, BHC
  2. agen alkilase, seperti mustard, dimetil, dimetilsulfat, eter mulan sulfat, dapat memberikan gugus alkil yang bereaksi dengan gugus fosfat dari DNA yang dapat mengganggu replikasi DNA.
  3. Hidroksil Amino (NH2OH) merupakan mutagen pada bakteriofage yang dapat menyerang sitosina DNA dan urasil pada RNA.
  4. Eosin, eritrin dan fluoresen
  5. Peroksida organik
  6. Fe dan Mg
  7. Formaldehide
  8. Asam nitrit, natrium nitrit
  9. Antibiotik
  10. H2O2
  11. Glikidol
c. Mutasi biologi adalah mutasi yang disebabkan oleh bahan biologi atau makhluk hidup terutama mikroorganisme
Organisme yang terlibat yaitu :
  1. virus
  2. bakteri dan penyisipan DNA.
  • Virus dan bakteri diduga dapat menyebebkan terjadinya mutasi.
  • Tidak kurang dari 20 macam virus dapat menimbulkan kerusakan kromosom.
  • Bagian dari virus yang mampu mengadakan mutasi adalah asam nukleatnya tepatnya DNA.
Dampak Mutasi
  • Mutasi dapat mengakibatkan dampak yang menguntungkan maupun merugikan.
Berikut ini tiga kategori dampak mutasi.
  1. Penyebab letal, artinya mutasi dapat menyebabkan organisme yang mengalaminya mengalami kematian.
  2. Merusak, artinya organ dan sistem metabolisme organisme yang mengalami mutasi akan terganggu.
  3. Menguntungkan, artinya organisme yang mengalami mutasi memiliki sifat yang unggul dari organisme biasa.
Contoh mutasi yang menguntungkan dalam kehidupan, antara lain sebagai beikut.
  1. meningkatkan hasil panen produksi pangan, seperti gandum, tomat, kacang tanah, kelapa poliploidi, kol poliploidi, dengan mutasi induksi.
  2. meningkatkan hasil antibiotika, seperti mutan Penicillium
  3. untuk pemeriksaan proses biologi melalui mutasi, misalnya transpor electron pada fotosintesis, fiksasi nitrogen pada bakteri
  4. Sebagai proses penting untuk evolusi dan variasi genetik.
EUPLOIDI - ANEUPLOIDI
  • Euploidi adalah kelainan yang melibatkan seluruh pasangatau set kromosom.
  • Keuntungan dan kekurangannya adalah dapat bermanfaat dalam teknik persilangan tanaman.
  • Aneuploidi merupakan peristiwa perubahan kromosom dalam satu genom kromosom
  • Kekurangan dan keuntungannya adalah menyebabkan tingkat kematian (mortalitas) tinngi dan tingkat kesuburan (fertilitas) rendah.
Dapatkah mutasi dicegah dan disembuhkan
  • Mutasi bisa dicegah dan disembuhkan.
  • Misalnya mutasi yang menyebabkan kanker,bisa dicegah dengan tidak merokok.Dan kanker bisa diobati,pengobatan kanker biasanya dengan cara dibedah.

No comments:

Post a Comment